Wednesday, January 10, 2007

Tetangga...oh Tetangga...



Kehidupan bertetangga ga cuma baru kali ini saya jalani. Sejak kecil yang namanya tetangga udah bukan hal asing. Malah saya diajarkan bahwa tetangga adalah sodara terdekat kita. Kenapa demikian? Karena kalu ada apa-apa, yang paling cepet dihubungi dan memberikan pertolongan kan tetangga.

Sewaktu kecil, saya tinggal dikomplek yang tetangganya cuma 2 rumah. Tenang damai, walopun ada aja kejadian tidak mengenakan. Tapi saya anggap no problema. Mungkin karena saya masih kecil kali ya.
Kemudian, tetangga asrama di tempat kerja saya yang wahhh…ga ngenakin. Suka muter kaset keras banget. Kadang jedak jeduk ga karuan. Saya bales muter kaset yang keras, eh…malah pintu kamar saya diketuk, “Tolong ya, muter kaset jangan keras-keras!” arrrghhh…emang enak!!! Pilihan terakhir saya, pindah kamar deh,…beres!!!

Tetangga berikutnya adalah ketika tinggal dikomplek Pejaten. No problemo at all. Bahkan kami suka berakrab-akrab ria dengan bertegur sapa dan mengirim makanan. Walopun antar rumah dipisahkan oleh tembok setinggi dua sampe tiga meter. Tapi ada sih satu tetangga yang tertutup, kalu nyewa rent to kill asal ajah, dengan kata lain ga ada kata “permisiii, mau ngebauin para tetangga sama pembasmi nyamuk or serangga nih”…no words deh. Tapi, teuteubbb..ga masalah dengan kami sekeluarga.

Sekarang? Aawww…liat deh, betapa hanya gambar-gambar yang penuh dengan nilai seni yang bisa berbicara bagaimana perilaku tetangga saya sekarang, yang tega memperkosa halaman rumah saya,…sebuah keluarga yg cuek beybehhh. Kalu saja halaman bisa ngomong (tulung Mi,…gombalnya bau apek nih…!!) sayang halaman ga bisa ngomong.

(saya teh motretnya dibalik jendela kamar tidur saya...)


Bagi saya pribadi juga abi, ga masalah banget kalu mereka bilang-bilang, kulonuwun, sampurasun, punteunnn ato permisi deh sopannya yeuh. Ini kadang, saya yang lagi utak atik diruang kerja kaget karena ada kesrek-kesrek dihalaman samping. Saya mikir, wah ada maling kesiangan nih!...ternyata, ada seorang pria yang tidak mengenakan sehelai benang kain pun dibadannya…(masih pake celanaaa lagiii), dan dia sedang antengnya menggelar ‘bakulannya’ dihalaman samping rumah kontrakkan saya ini. Saya yang melihat, ngelus dada aja, ngomel sedikit sih, tapi saya pikir cape mulut saya ngebusa juga, mana peduli mereka.

Entah deh, tentunya memang ada tetangga yang seperti sodara sendiri, yang seperti pernah saya denger sejak kecil dahulu kala. Dan jenis tetangga saya kali ini mungkin jenis lain, yang mereka melebihi tetangga-tetangga saya sebelumnya. Atau, yah seudzon saya aja, mereka pikir saya dan keluarga ga punya hak bahkan taring secuil pun untuk marah atau sebel, karena kami cuman kontraktor ko' aliyas cuman salah satu keluarga yang silih berganti mengontrak rumah ini.


Akhirnya kami sekeluarga hanya bisa bersabar, dan berusaha ga seudzon, toh ga lama lagi kami pindah kerumah yang bukan kontrakkan. Yukkkk…!!!

2 a little note:

Rey said...

Alhamdulillah aku selalu punya tetangga yang manis2 diantara yg nyebelin, jadi bawaannya gak bete mulu :)

Luky said...

he..he..he....Rien yang menggelar dagangannya didepan rumahmu cuek beibeh..