Friday, April 27, 2007

suatu siang di pom bensin...

Suatu siang, terik ngga, ujan juga ngga. Saya lagi berburu bensin, karena emang jatahnya harus diisi nih. Dengan mengangkut dua orang bocil ini, saya meluncur deh ketempat pom bensin yang lumayan jauh, letaknya pas arah mau ke luar kota.

Ternyata sampe di tempat bensin, lumayan (lagi-lagi) antriannya. Karena dari kemaren-kemaren susah banget mau beli. Jauh-jauh kesana, tau-tau udah ada sign “BENSIN HABIS”. Maka kali ini pake mental baja (saya males antrian yg beginian), saya antri dengan sabar. Hmm…kira-kira ada enam mobil lagi, baru menjelang saya.

Okey…mata saya yang emang lagi ngantuk, ngider deh. Disebelah saya pas banget ada mobil tangki yang lagi ngisi bensin ke tempat di bagian bawah jalan arah antrian saya. Ooo… begini ya, kalau ngisi bbm ke pusatnya yang mengalirkan keselang-selangnya nanti. Terus mata saya ngider lagi ke arah mas-mas sopir (sepertinya mobil travel) yang juga sedang ngisi bensin. Nah, ada yang lucu buat saya. Dari dulu nih, saya suka heran bin ajaib, liat orang kalu ngisi bensin suka goyang-goyangin mobilnya, seperti….pernah liat iklan layanan pertamina? Nah seperti itu tuh. Bagi saya aneh lah! Coba pikir deh, bensin itu bentuknya seperti apa sih? Cair atau padat? Emang kalu digoyang-goyangin seperti itu akan memenuhi seluruh ruang bahan bakar itu tanpa ada satu pun yang lowong? Tanpa digoyang juga tetap terisi penuh kan? Bensin kan bukan pasir, yang kalu dibuat kedalam tempat harus di-egol-egolin biar terisi rata. Kadang saya suka pengen bilang “Mas/Pak, ga usah digoyang juga akan penuh, ga pernah belajar fisika ya?” (hahahahah…)

Kejadian yang lebih ngga enak dipandang, tertumpu pada si mobil tangki yang lagi ngisi/menuhin tempat persediaan bensin untuk beberapa hari. Ada laki-laki (nggak tahu ini karyawan, sopir atau apa) dengan santainya, nyiduk bensin yang udah ada dalam tempat penampungan itu dengan belahan gayung, terus nuangin ke beberapa tempat (derigen apa yak?). Tanpa dosa! Bukannya itu udah jatah yang harus masuk ke tempat penampungan. Herannya lagi, para pegawai yang tugasnya ngisi bensin cuman cengar-cengir aja. Arghhhh….

Kok bisa ya?

Bisa lah! Lha itu udah nggak bisa dipungkiri. Dan mungkin ini udah termasuk pungli kelas teri (bagi saya sih udah kelas kakap). Seudzonnya saya nih, pasti deh dijual ke eceran yang dengan setia dan nggak sadar malakin orang-orang seperti ini. Tapi nggak bisa juga disebut malakin, lha yang dipalakin seneng kok! Dapat duit lagi.

Ini namanya rakyat kecil jajah diri sendiri. Dan yang lebih nyebelin, saya cuman bisa mandangin sambil melototin biar orang itu rada malu. Berhasil? Nggak tuh! Dia mah tetep aja cuek. Wakkss…kenapa sih saya pake ngga turun, terus negur? Hmmm…takut? Dikira pahlawan kesiangan? Yang ada juga maling kesiangan…

Dan…arrgghhh…kenapa juga saya pake lupa bawa camdig?!?!?

15 a little note:

Shinta said...

Hihihi... betul mba Rien, mungkin baiknya ada penjelasan fisika gratis di pom bensin.

angin-berbisik said...

iya, saya juga heran tuh kenapa banyak yg goyang2in mobilnya pas ngisi bensin, tapi memang biasanya yg melakukan itu adalah sopir travel mbak...:P
korupsi di Ina sudah mengakar kuat ya mbak, terbukti di pom aja banyak 'tikus2nya' :P

lita uditomo said...

arrrgh...iya, memang ya, krn udah biasa, orang jadi menganggap itu hal yg biasa...mgk mrk malah ngga sadar klo yg teri spt itu juga tmsk korupsi..

Nia said...

Wadauw, bensin aja dikorupsi... Duh, gmn ya agar Ind bebas dr korupsi baik kls teri maupun kakap???

pyuriko said...

" Jangan lupa yaa, mobilnya digoyang2 sprt iklan Pertamina itu lhoo... :D

Yaaa.. kalo ada peluang, pasti digunakan kesempatan utk berbuat sprt itu....

bundanya i-an said...

wah.. kalo ngambilnya sering bisa brapa jrigen tuh... hmmm ngeri deh..

neli said...

eh mba, beberapa hari ini aku ama si ayah tuh juga suka ngomongin kenapa sih org kalo beli bensin digoyang2 segala? bensin kan cair gituw loh... pernah kita tegur pelan; pak, tar juga bensinnya ngalir kok kalo kebanyakan "goyang" tar malah tumpah lagi hihihi...
di sini tukang ojek2 kalo ada truck bensin lewat mah langsung aja ngucurin sendiri *serasa milik*..

Roro said...

wah teh, kadang kalo kita menatap gitu ya, mereka balik nanya sambil kalo ga marah ya flirty: "apa neng lihat2" yeeee

kalo sudah mengalih di darah dan masuk ke daging, susah keluar, heheh

salma said...

Bun aku pernah tanya tuh ama penjaga pom bensin, soal goyangin mbl pas diisi, katanya sih anginnya biar keluar gitu.. hehe masa sih ya? tau deh tuh tangki masuk angin kali.

Pemandangan ambilin bensin gitu ada dimana-mana. Kalo itungannya ga pas ama uang yg masuk, ya ntar kita pelanggannya yg jadi korban, niatnya beli 25 liter tp dimeteran udah mulai diangka 2,5 liter. apalagi kalo cewe/ ibu² yg beli kan?

Bundanya Tiara said...

iya nya, aneh dari dulu, orang mun ngisi bensin suka digoyang2in mobilnya..... cenah biar ga ada gas ato ruang kosong didalemnya. Mengenai yang dipelototin cuek aja, ah skr mah tante, dimana2 orang teh begitu. Anu korupsi wae ditv keun cuek aja kok hehehe. Bay de wey, selamat wik en ya. Disini mah bukan banyak harga murah, tapi emang harus ngubek2 cari yang murah da mararahal. Upsssss meni panjang kieu. Wassalam ah.

NiLA Obsidian said...

ingat bgt aku....jaman waktu kecil kalo ada tukang kerupuk ngisiin kaleng kerupuk suka digoyang2 gitu.....iya aku juga suka geli tuh kalo ada org ngisi bensin digoyang2 kyk ngisi kerupuk kekekeke....

jeng rhien, lain kali kamera poketnya di gantungin di leher biar ga lupa ....hehehe

Amalia said...

Sbnernya daku jg sering memperhatikn, kdng ada godaan jg pengn ikutan menggoyangkan mobil..hehehe.. biarpun ngga jelas buat apa...hehehe.. Untunglah tenagaku ngga kuat, skrg daku tahu percuma...hahaha...

:-)

Ryu`s Mom said...

Yah gitu lah orang-orang yg pada nggak mau rugi atau malah suka nyenengin diri sendiri. Makanya saya klo pulang ke Indonesia suka takut banget...suka dipalakin sama orang Immigrasi waktu check passport di bandara...*sigh*

rien said...

@ shinta : bener shin, terus sapa yg mau merhati'in yak? ;))

@ angin-berbisik : iya tuh Ya,...saya jadi ngebukti'in sendiri, siang-2 bolong gitu loh!

@ lita uditomo : arrghhh juga mbak,...kecil-kecil teri juga ngenakin yg korupsi kan?

@ nia : eummm...susah juga sih ya Ni...lah pamong prajanya ajah tukang pukul, ya byk korupsinya ;))

@ pyuriko : Udah ah jangan digoyang-2 malu :))

@ bundanya i-an : wah yg kemaren aja udah 5 jerigen...gimana kalu tiap hari...waksss!!

@ neli : ngucurin sendiri? duh malu lah jack...seperti pembagian bbm jaman dulu ajah...

@ roro : leureus neng! klu dah jadi darah, hiyaaa...tanggung jawabnya besar diakhirat.

@ salma : setiap mau isi bensin, saya selalu cerewet "maaf saya mau lihat angkanya dulu"...biar nyaho, biar ga mudah dikibulin...betul?

@ bundana tiara : nya Jul, urang nu isin, naha ningaliii wae, kirain mau minta kali ;)), neng nyungkeun hiji atuh nu murah jeung sae..hehhehe

@ nila obsidian : nahh kalu kerupuk emang bener deh ceu, kedah diogel-2 biar rata...iya, camdig harus kegantung aja dileher yak..

@ amalia : hehehe...mending tenaga disalurin ke rumah ya Mel :))

@ ryu's mom : wah, emang ada spt itu?? wah emang bener deh kata siapa tuh putri indonesia yang ada candrawinatanya "Indonesia is the beautiful city " hehehe...kok jadi city???

Luky said...

Aduh Rien..jangan sampai turun & negur mereka, beneran deh, biar dikau pemberani juga.
Betewe sekarang sense "Journalist" nya makin terasah ya jeng...abis kemana-mana bawaannya pengen bawa camera melulu.