Thursday, April 19, 2007

Masa Orientasi = Balas Dendam?

Melihat STPDN, atau IPDN sekarang, saya suka ingat (lebih tepatnya bernostalgia) dengan jaman dimana saya juga mengalami masa orientasi yang penuh kedisiplinan. Dan saya adalah produk sebuah masa orientasi bergaya Resimen Mahasiswa. Angkatan ketujuh yang masih kental dapat perlakuan yang –waktu itu- saya mikirnya…duh kejamnya! Tapi ga sama dengan IPDN yang udah ada ajang smack down.

Orientasi di kampus saya dulu, sebenarnya juga bertopeng pada menguji ketahanan, kedisiplinan mahasiswa baru, yang nantinya digembleng dengan mata kuliah yang padat dan ga ada leha-leha sekalipun. Tapi jelas sekali, terlihat rasa dan keinginan pada diri para senior yang ingin membalas dendam pada apa yang mereka terima sebelumnya dengan memberikan perlakuan sama dengan adik-adik tingkatnya, termasuk saya.

Masa orientasi dimulai pada jam lima subuh, dan kendaraan yang mengantar harus berhenti lebih kurang satu kilo meter dari posisi mereka menerima kedatangan. Dan, berlari-larian lah dengan ngos-ngosan, tepat di hadapan, salah seorang senior, siap dengan pasang tampang sangar, beringas, suara meledak, ditambah kepekatan hutan pada waktu subuh, menggelegar “Kalian itu baru! Jangan sok deh mau jual tampang disini, ga bakal dikasihani! Lelet! Masih cepetan ayam kalau lari dibanding kalian, tau!!!!” (welehhh…masak manusia dibandingin sama ayam, yang bener aja!)

Kemudian, setelah dibagi perkelompok, masuk hutan, yang disetiap pojokan ada kakak senior yang tampangnya ga kalah menyeringai. Mereka menahan dan akan memberi hal instruksi yang harus dilakukan. Saya yang (emang sudah lahirnya) punya mata belo malah dikira melototin “Eh kamu! Kenapa pake melotot! Nantang? Coba rayu nih pohon, anggap ini pacar kamu!” Hah?!? Ga bisa nangis dong! Mana saya belom punya pacar (masak sih?) jujur bingung. Saya terpaksa, yang ga punya bekal acting menjalani arahan ‘kakak sutradara’ dengan seadanya. Lulus casting, disuruh jalan deh.

Sampai pada lapangan kampus, pertunjukkan penyiksaan -bagi saya waktu itu- ga berhenti gitu aja. Setelah diberi pengarahan, salah seorang senior dengan selang yang lumayan besar (sebangsa selang pemadam) siap menyemburkan air yang kekuatannya seperti kekuatan pemadam juga. Sebelum aksi basah ini mulai, sebuah instruksi “Bagi mereka yang ada penyakit yang membahayakan, silahkan keluar dari lapangan, menjauhi arah air”. Saya selamat! Asma saya ga bakal mau kompromi, dari hutan sampai lapangan mau disiram air dingin, alih-alih saya bisa ga sadarkan diri nanti.

Pembalasan dendam terus berlangsung. Saya pun punya nama panggilan dari senior. BISEK. Pertama kali dengar, saya kontan bilang “Saya ga mau dipanggil itu, dan ga akan mengganti tanda pengenal saya dengan kata itu”. Salah satu senior perempuan langsung melotot “Eh kamu berani ngelak! Mau dihukum? Harusnya bangga, itu nama ga sembarang dipilih sama mbak Eka untuk diberikan, tahu!". Senior perempuan yang bernama Eka, menghampiri saya, lalu “De, besok ganti ya, nama ini mbak yang turunin ke kamu, tahu bisek?”, suaranya sangat lembut dan pelan, bikin saya berani menggeleng, “Bisek itu bibir seksi, ok?”. Hah?!? Saya tuh dari biologi, dan bisek adalah memiliki jenis kelainan ganda atau begitulah. Ga taunya,…ah malunya!

Dua hari dua malam kita digembleng, pake naik-naik tiang basket, ngemut satu buah permen yang diemut oleh 480 mahasiswa baru, dan ga boleh habis, harus tersisa sampai pada orang ke empat ratus delapan puluh. Dibangunkan di tengah malam buta, disuruh baris-berbaris dalam keadaan ngantuk dan terseok-seok mencari barisan, dan pemandangan yang paling menyedihkan ada yang masih pake sarungan atau bedak basah yang masih memutih diwajah lelah.

Kemudian, semua itu dilanjutkan dengan dikirimnya mahasiswa baru mengikuti resimen selama dua minggu, Dan ini dipegang langsung para bapak-bapak angkatan TNI, yang sangat baik dan jauh dari kesan galak. Mereka benar-benar disiplin yang mendidik. Sayang waktu itu saya tidak bisa mengikuti pelatihan ini karena setelah masa orientasi, saya tumbang juga karena asma.

Dalam masa orientasi itu, tetap ada pengawas dari resimen mahasiswa langsung. Memantau gerak kakak senior takut melenceng dari scenario yang ada. Intinya, seperti yang biasa kita dengar dari hal-hal yang berbau kemiliteran, adalah agar mahasiswa baru yang diterima bisa tegar, tabah dan kuat menjalani masa perkuliahan yang sangat-sangat ketat dan memakan waktu sampe delapan jam setiap hari. Dan juga agar mahasiswa bisa menjadi contoh yang baik nantinya bila sudah terjun ke masyarakat. Seperti itu yang diinginkan.

Tapi banyak hasil dari yang mengikuti resimen mahasiswa, melenceng, nyeleneh, dan bahkan sampai ga bisa menggunakan akal sehat mereka untuk meneruskan perkuliahan. Ada yang ga tahan, ada yang merasa terlalu berat mata kuliahnya, ada yang mabok mesti delapan jam setiap hari kuliah dan jarang-jarang ada dosen yang absent. Salah satu teman saya malah stress berat dan hampir gila. Akhirnya DO pada tingkat dua.

So, menjamin ga kekerasan atau gaya kemiliteran diterapkan dikampus-kampus? Tidak! Jika memang dari sananya udah malas-malasan ya tetap aja
malas-malasan. Sepengetahuan dan seingat saya, gaya militer atau resimen yang dijalankan oleh para mahasiswa senior hanya terpusat pada satu titik di kepala mereka, yaitu balas dendam. Segala yang berbau balas dendam mana ada yang bener kan?

15 a little note:

angin-berbisik said...

bener mbak...sepertinya kasus IPDN itu motifnya balas dendam deh...

salma said...

Emang harusnya budaya 'plonco²'an dihapuskan mulai dari smu tuh... buat ajak bales dendam, sok²an n tebar pesona.
Tapi itu tadi yg permen 1 diemut 480 orang gantian gt? haduuhhh ga banget seh... gimana tuh yg dapet giliran ngemut trahir? dudududu

Ryu`s Mom said...

Plonco manfaatnya apa sih ya..kayaknya nggak ada deh. Itu permen diemut sebanyak 480 orang, alah...mau munmun deh..

rien said...

@ angin-berbisik : setiap MOM kayaqnya pasti ada terbersit dendam walo kecil sekalipun

@ bun'e salma& ryu's Mom : bener, manfaatnya sangat tidak transparant, alian ga keliatan,...wow..bener itu diemut 480org, ada yg lebih sadis, tp kasian klu pada mau munmun...

Nita Fernando said...

suit suit ... ada yg berbibir sexy dan bermata belo niy .... *wink*

Emang gag ngaruh itu orientasi, ospek, ato apalah segala macem nama nya .... klo emang males belajar, ya males ajah :)

Nunik said...

Bisek.. aih.. bibir seksi... :D

Pada intinya memang yah ospek itu keik semacam ajang bales dendam dari seniornya .. hehehehe.. keik IPDN juga geto.. mending IPDN di bekuin dulu ya mbak selama 4 tahun :D.... jadi ga ada senior yang bales dendam lagi...

rien said...

@ Nita : malu ah :)..ya gitu deh, krn orientasi biasanya hanya ajang bls dendam

@ Nunik : bisek, geli dengernya ya Nik:))...hrs begitu, dibersihin dulu, biar ga ada keinginan bls dendam

neli said...

dendam yg udah mengakar.. menyebalkan!! aku dah eneg liat berbage jenis perploncoan gini mba.. tapi herannya kenapa masih ada yg mau sekolah di sekolah jenis IPDN ya? apa pengen jadi lurah doank? ih.. ga deh kalo kudu setor nyawa...;)

Luky said...

Iya betul..gimana rasanya tuh permen (gak berani bayangin).....he..he.he..Kalo aku, kayaknya pura-pura kumuntahin sebelum masuk mulut.

Nia said...

Orientasi cenderung dijadikan ajang balas dendam senior kpd junior. Duhm knp ya msh ada perploncoan sampe skrg??

pyuriko said...

Kalo saja orientasi itu dijadikan utk masa pengenalan sekolah.... pasti kekerasan gk akan terjadi...

NiLA Obsidian said...

tunjukan senioritas dengan prestasi....

(punten ah nepangkeun, ameng kadieu ti tatanggi sapalih.....postinganana sararae pisan.......)

wilujeng tepang.........

Ria said...

geuleuh nya klo musti pake nama2 panggilan gtu. klo dikampusku dulu, at least di jurusanku, walopun tkenal dgn ke'militer'an-nya dlm hal ospek-mengospek...gak ada critanya pake ngasih2 julukan yg gak jelas gtu atow ngulik2 fisik. 'n mostly sih ospek jurusanku emang mnekankan pd ketahanan fisik...jd byk pisan olahraganya teh *capeeekkk* hihihi.

Anonymous said...

leres pisan. Dan biasanya namanya bales dendam mah susah berakhirnya kan...ngikutin naspu, terus dan terus dan terus....:-). Emakna Tiara-

Lanthz said...

Aku ga suka liat video kekerasan mereka di tipi. knapa sih di liatin secara sering di tipi... :( rasanya pengen nangis mreka mati muda .. ihikkkss... generasi yg lumpuh..