Tuesday, February 20, 2007

My Little boy


Tangan kecilnya merengkuh saya yang sedang dikejar target laporan yang harus diselesaikan. Senyumnya mengembang, tepat didepan wajah saya. Jaraknya cuma beberapa senti. Saya balas senyumnya, ...
“Kenapa sayang?”
…matanya yang indah malah bermain-main, berkedip-kedip (lagi-lagi tepat didepan saya)…

”Sayang kenapa matanya?”
…dia tetap tersenyum…

”Ko senyum-senyum sih!!!”…

“Ihhh,…ayan ummi, peluk ade ummi, angan newet!!!” (baca : Ihhh…sayang ummi, ade peluk ummi, jangan cerewet!)
…Hiyaaaa…saya kaget! Dan buru-buru meluk manusia kecil yang saya panggil ‘ade’ (kadang saya panggil Kareem). Subhanallah. Dia sudah bisa menyatakan keselnya dengan meniru omongan saya dengan intonasi yang dia olah sendiri. Ngaku! Saya kadang mengatakan hal ini “Ade, sebentar ya, jangan cerewet dulu ya”. Pengucapan saya juga tidak pake ditekan-tekan dan tinggi, cukup membuat ade mengerti bahwa saya hanya meminta waktu sebentar untuk menyelesaikan tugas. Tapi olehnya, kata-kata itu bisa ditekan dan intonasi yang berbeda seperti saya berikan.

Bukan hal baru, saya temui anak bungsu saya ini berkata-kata dengan mata kecilnya, dengan tingkah tengilnya, atau bahkan melotot sambil nomprok dan mencium saya. Dan saya tetap takjub, tetap terperangah, ketika hal-hal kecil itu disodorkannya. Bahkan untuk hal-hal yang berulang-ulang sekalipun. Ko bisa ya? Rasanya baru kemaren, saya menimang-nimangnya, masih bisa merengkuhnya dengan enteng. Sekarang? Dia yang selalu gembira dan memeluk saya dengan gemasnya.

Ade sudah bisa berkomunikasi dan berbicara dengan saya, Abi dan A’anya ketika umurnya 1.5thn. Dan sekarang, diusia 2thn, saya menikmati setiap perbincangan ketika kami hanya berdua. Ngobrol tentang hal apa saja. Tentang inginnya ade berenang setiap wiken, tentang bentuk-bentuk benda yang kami berdua mainkan, atau sekedar mendengar dia berteriak “Mi, ade nisaaaa!!! Pintel nawoh olat! (Mi, ade bisaaaa! Pinter naruh sholat). Yes! Cuma saya yang masih bisa mengerti bahasa planetnya ade, karena saya induknya. *smile*

Kata orang, hal-hal seperti ini akan terjadi ketika kita baru mempunyai satu orang anak. Bahkan untuk kedua, ketiga dan seterusnya, terlihat sangat biasa dan memandang sebelah mata untuk tiap menit tingkah balita ini. Tapi, bagi saya tidak! Saya tetap menemukan sisi-sisi takjub itu, untuk setiap hal-hal yang dilakukan anak-anak saya, bahkan terkecil sekali pun. Di lain sisi, takjub saja tanpa memberikan kelurusan juga tidak akan baik bagi perkembangan anak. Ketika saya temui, salah satu dari anak-anak saya melakukan hal yang sangat tidak bisa ditoleransi, saya tetap memberikan sangsi (bukan hukuman) kepada mereka. Sangsinya tetap pada sesuatu yang mereka senangi. Deal kan? Karena saya percaya, dengan pengenalan terhadap sangsi, mereka lebih bisa menghargai orang lain juga diri sendiri, lebih bisa empati terhadap lingkungannya, juga lebih bisa berusaha memberikan yang terbaik dari diri mereka.

Saya sedang menulis ini, tiba-tiba si bungsu, ade Kareem menggamit tangan saya, dan berbisik “Mi, udah ah, watikan utelnya, ade wau bobo!” (Mi, udah ah, matikan komputernya, ade mau bobo!). See!!!

12 a little note:

Babyryu said...

Bahasanya tarzan bener ya...bener deh cuma umminya aja yang bisa ngartiin tuh bahasa ( hehehe..terutama utel..aduuh jauh banget ya dr aslinya komputer ). Hahaha ade lucu aja..)

Nita Fernando said...

iihhhh Ade ..... jadi pen ketemu....gemesss, pen denger celotehan ade ....kangennnnnn *halah,kayak dah pernah ketemu ajah*

pyuriko said...

Icchh jadi gemes sama ade,... Sama sprt ponakanku, usianya mau 3thn, tp bicaranya blom lancar, masih berbahasa "planet", tp eyang, bunda, ayah dan tatanya (tante) ngerti apa yang dia maksud...

Luky said...

umi...kasih tau dong..bagaimana bentuk sangsi yang bentuknya bukan hukuman tapi sesuatu yang mereka senangi. Suatu hal yang meyulitkan memikirkan sangsi apa yang cocok buat anak tapi tidak menghukum.

Ria said...

anak2 memang menakjubkan yah...subhanallah. tp spertinya daku musti blajar byk dr dirimu, Rien...sabarnya ngadepin anak2 itu lho *thumbs up*. aku mah super galak hihi. eh, youssof ge dipanggil ade ku saya hehe.

roro said...

Wah, saya baru punya anak satu, teh.
Takjubnya: masha allah, belum pernah melihat sedetail itu sih. Setiap hari tersenyum dan bersyukur, setiap gerakan baru difoto, dicatat, dan diceritakan ke orang2.

Saya belum punya anak 2 atau 3. berharap takjub dan syukurnya tetap, malah moga2 bertambah.
Kalau saya bilang mungkin noraknya yang berkurang, heheh..
Misalnya, rata2 yang saya baca, mereka tidak lagi memfoto anak kedua sebanyak anak pertama. Biasanya update blog anak tiap hari, nanti mungkin seminggu sekali :)

Saya sih tetap berharap punya energi dan semangat yang sama terhadap anak kedua, dst. Tetap foto tiap hari (bahkan tiap waktu), mencatatnya di blog atau catatan lain, dan menceritakan ke orang lain. Kalaupun itu dibilang norak, ga apa2 lah, norak buat orang lain, bagi saya keindahan, kok.

Moga2 bisa seperti teteh, selain tetap takjub, tetap bisa menceritakan dan foto2 terus agar kenangan anaknya sama2 terdokumentasi.

wallahualam.

mozzas said...

Masha Allah. He's so adorable!

Aku juga gitu, lihat perkembangan anak ke-2 tetap saja takjubnya gak hilang-hilang. Kali krn aku merasa tiap anak itu unique jd selalu aku perhatikan sekecil apapun kelakuan mereka :D

Nia said...

Wah, Ade dah pinter ngomong ya. Melihat perkembangan anak2 memang amazing :)

Anonymous said...

wah pinternyaaaaaaaa. hihi bahasa anak-anak lucu yaaaaa Rien. dan jadi kayak berkaca terhadap bahasa yg kita gunakan ya.
salam kenal juga. makasih udah ke blogku ya.
bukuku ada kok di inibuku.com.

wah, liat postingan di blog ini sih, saya percaya dikau pasti bakalan punya buku. Cara nulisnya menarik. so tunggu apa lagi? kumpulin tulisan dan kirim ke penerbit dong Rien.

-salam-
maknyak
http://serambirumahkita.blogspot.com

Tantri Nugraha said...

iya kalo anak2 sering membalikkan perkataan kita, mereka jeli dg apa yg pernah kita ucapkan or lakukan, ya semoga kita sebagai ortu lebih jeli untuk berkata da nbertingkah yagn lebih baik......soalnya Kakang pu ndemikian...( loh...waktos itu Bunda oge pernah nyarios kitu..) nah kon, senjata makan tuan,

Rey said...

komenku singkat aja : jadi pengen punya anak nih, tp sama sapa? hahahha... :D

yanti said...

setuju Rien, sangsi memang perlu.. hehe.. aku termasuk ibu yg ga nyesel klo harus ngasih sangsi sama anak :D. tp aku juga ga pelit pujian sih ;)