Tuesday, February 13, 2007

Inner beauty...

“Mbak, ko bisa sih pipinya mulus gituh? Liat pipi saya nih, bercak-bercak hitam, gimana cara ngilanginnya ya?”
“Mbak, ga pernah pake bedak ya? Makanya seger keliatannya”
“Masa umurnya udah mau 32 sih mbak? Bukannya baru 20-an?


Sebenernya saya malu banget, kalo ada yang nanya hal-hal seperti diatas kepada saya. Sepertinya, orang merhati’in saya hanya soal fisik saja. Pengen saya ya, pribadi saya, maksudnya bagaimana saya bergaul, cara berpikir saya, bla…bla...pokoknya yang penting ga menyangkut penampilan luar saya. Karena terus terang, saya tipe orang yang kebanyakan diam ketika bertemu atau berada dalam ajang pertemuan sesama ibu-ibu. Saya sangat hati-hati ketika harus berucap, cenderung tidak bersuara (baca : kurang pergaulan). Habis mau bagaimana lagi? Mungkin emang dari orok saya sudah terbentuk seperti ini.

Obrol-obrol tentang pipi mulus, ga pernah pake bedak, atau terlihat berumur 20-an. Itu mungkin hanya pertanyaan sekitar saya yang mungkin aneh liat saya. Pertanyaan aneh menurut saya dari ibu-ibu yang hobi ngaca kali ya. Eitsss…jangan pikir saya ga suka ngaca. Cuma kuantitasnya saja yang sangat bisa dihitung dengan jari. Bukan saya anti, tapi itu tadi, mungkin sudah bawaan orok. Ibu saya sendiri, suka berkomentar bahwa saya terlalu santai dan polos kalo menyangkut dengan kata ‘dandanan’. Terkesan ga demen malah.

Ke topic pembicaraan atau seputar pertanyaan ibu-ibu itu, saya jadi suka cengengesan. Ternyata semua manusia yang berlabel ‘perempuan’ pasti menemukan masalah seperti ini. Ya ada flek di sekitar tulang pipinya lah, wajahnya yang dia merasa ga muluslah, atau merasa terlihat tua, padahal umurnya ga tua-tua amat. Saya juga ga munafik, kalo kebetulan ada mood buat ngaca, saya meneliti dan no’ong tulang pipi saya, apakah ada pasukan flek disitu. Atau apakah ada gurat-gurat mengendur disekitar pelupuk mata. Tapi, terus terang aja, saya belum begitu peduli dengan hal-hal begini. Saya masih merasa wajar dan sangat lumrah ketika ada perubahan diwajah saya. Mungkin karena saya sadar, saya bukan pemerhati dan perawat kulit wajah yang baik, heuheuuu….

Lepas dari konten saya sebagai seorang yang sangat masa bodoh dengan hal seperti ini, tetap saya harus merawat apa yang telah Allah titipkan pada saya ini. Dan, suatu hari yang lalu, salah satu sahabat saya menyarankan pada saya untuk memakai pencuci untuk kulit wajah yang khusus seperti yang beredar dipasaran. Kenapa dia menyarankan hal ini? Sebabnya, ketika dia iseng nanya ke saya “Rino, kalu cuci muka pake apa? Kinclong gitu!” saya jawab dengan tanpa dosa “Pake sabun mandi. Bisa ini bisa itu, pokoe sabun mandi aja”. Teman saya bengong. Dia pikir, ga tau apa No, kalo sabun mandi itu kan mengandung kadar basa yang ga bagus untuk wajah?. Mulai deh penjelasannya, dan saya pun ‘hemm..oke, saya ngerti pren’. Sejak saat itu, saya jadi pake foam khusus pencuci wajah kalo saya emang inget (sampe sekarang pun saya pake kalo saya inget). Hal-hal lain seperti ga pake bedak (saya pencinta bedak bayi), itu pun lagi-lagi, saya berpikir dan merasa capek-capek pake bedak, ilang juga karena keringat. *sigh*. Faktor lain, kulit saya yang sangat sensitif dengan produk-produk dewasa
(pernah beungebbb… seperti habis dibogem ketika coba-coba menggunakan produk yang katanya bagus dan mahal)

Tapi, saya tetaplah seorang perempuan, yang perlu menggunakan tetek bengek itu kalo harus. Misalnya, kondangan! Walopun hanya bedak dan liquid lipstick. Kasian banget!

Jadi, wahai teman, jangan tanya saya pake produk pemulus wajah apa , atau bedak apa yang bagus dengan kulit, atau tetap seperti muda itu bagaimana caranya…. Saya bekum tentu bisa jawab, bahkan bingung kok bisa nanya itu ke saya? Yang ada malah malu-malu’in saya…

Ada satu kalimat dari temen saya yang juga pendiri sebuah sekolah dan psikolog anak, menyangkut kulit wajah saya ini “You have a beautiful face cause you already have an inner beauty”… wakssss…jangan percayaaaa…Tapi yang patut dipercaya adalah, inner beauty itu lebih penting dari kecantikan luar yang akan lapuk oleh usia dan jaman.

Pesan moral: Postingan kali ini, bukan ingin membuka aib diri sendiri (karena wajah saya ga kinclong-kinclong amat, dan saya emang 32 tahun!!), tapi lebih untuk mengingatkan bahwa yang fana akan musnah dan tidak akan dibawa ke alam kekal nantinya. Hati yang bersih, tulus, ikhlas dan selalu berbuat kebajikan yang akan bersinar dan bakal kinclong ketika ‘reuni akhirat’. Insha Allah. Segala puji hanya milik Allah SWT.

11 a little note:

Rumah Jilbab said...

Bener rien, ga ada yg kekal di dunia ini mau canti sekalipun, mau kaya sekalipun atau kebalikan nya, aku bener2 bersyukur ya baru setelah married .. but thanks God, Allah kasih aku rasa itu serta Hidayahnya ... so, NOW gw merasa jelek kalau ga banyak ibadahnya ke Allah :D

Rey said...

bersyukurlah mbak Rien yang punya kulit bagus, kayak kulit ibuku.

Aku juga gak suka dandan en cenderung cuek, mgkn krn itu, aku diuji dengan jerawat, hikmahnya aku jadi lbh merawat diri, menjaga apa yg sdh dikasih Allah.
Bener mbak, gpp deh sekarang gue gak cakep, tp mudah2an ntar di akhirat kita jadi cantik ya mbak... :D

Nita Fernando said...

Hah? emang umur nya 32? Nita kira 28 :D *serius loh teh*

tp klo dandan khusus untuk suami, boleh kan teh? hehehe ... suit suit ...

Bundanya Tiara said...

memang ya kadang2 saya ge mencari2 produk yang bikin kulit halus, padahal tanpa disadari kalo mut lagi bagus, muka kita teh cerah dengan sendirinya...that's inner beauty tea kali yeeeeeeeeee

roro said...

setujuuuu..

ih naon.. iya yang penting beresih jangan caludih

trus lagi yang penting angan openan hihihi :P

Nia said...

Setuju mbak, inner beauty pasti memancar ke wajah pemiliknya. Tapi menjaga kebersihan wajah ptg juga biar gak jerawatan lha yauw.. :)

pyuriko said...

Mba Rien bukan termasuk org yg Tabarruj (Berhias berlebihan)....

Kecantikan seorg wanita lebih dari sekedar lipstik, bedak, dll.... tp lebih ke dalamnya, inner beauty yg memancarkan sinar kecantikkan sebenarnya... :)

putri_angga said...

pinginnn liat pipinyaaaa... heheheh
ato disun aja boleh???

mbak rhien banyak berwudhu, kali,,,, heheheh
kalo saya mah,,, waktu kecilnya ngefans banget ma dancow,,, ampe mabuk dancow,,, kata ibu saya: itu bagus buat kulit... ngaruh gak sih??
alhamdulillah, saya juga cuma nyuci muka pake sabun muka doang,,
body lotion no... lipstik no....
sekarang saya juga lagi ngejar inner beauty,,, doakan yahh

Ria said...

cieee, yg kinclong...pake vim kali gak nyucinya? *lho* hahaha. eh, aku jg cuci muka suka pake sabun mandi lhow...slama gak bmasalah mah gpp kaleee. dandan pun tak pernah...mknya kelelep klo diantara cewek2 sini, mrk jago2 gtu dandannya. tp ya itu, jdnya disangkain 25 mlulu =P

AngkY-HerWAn-KyrA said...

halo mbak yang berpipi kinclong...salam kenal juga yah...mo komen di SBnya lagi eror nih...

Harum Bunga said...

Iya, menurut sy dr inner beauty biasanya akan terpancar pipi yg kinclong, eh, wajah yg 'enak'-lah...