Tuesday, March 13, 2007

Beda tipis banget ga sih?

“Buset No, lu bisa bikin kangen gue!” (No= Rino, red)
“Elo tuh ya, tengil lu tuh ngangenin tau!”
“Teh, kangennnn!”


Kata-kata diatas sarat dengan kata ‘Kangen’ itu sering dikirim atau dilontarkan lewat SMS oleh teman-teman yang udah sepuluh tahun ga ngumpul. Yang dulunya susah seneng ditanggung bersama-sama, yang dulunya kenal baik pribadi masing-masing.
Eitsss, ini temen cewek loh…jangan prasangka buruk dong!
Tapi suka bikin sebel, ketika SMS itu di’send’, saya (yang di jidatnya tertempel tulisan “ORANG BAIK’- jangan protesss!!!) dengan senangnya membalas kangen mereka dengan bertubi-tubi pertanyaan keinginan-tahuan saya dengan kehidupan mereka. Sekali mereka jawab dan bertanya lagi. Saya pun dengan girang melancarkan jawaban dari pertanyaan mereka. Lalu saya balik tanya sana-sini. Mereka jawab lagi, kali ini pendek dan tanpa tanya ini-itu. Saya pancing dengan kalimat-kalimat dan pertanyaan lagi. Tetep pendek dan flat. Hehhh…katanya kangen, kok ga pengen lama bertukar kabar sih? Jadi kangen saya dengan apanya dong?

Itu temen-temen yang udah sepuluh tahun kenal saya, kadang bisa mandeg dengan bahan yang mau diobrolin. Gimana dengan teman yang baru aja dikenal, belum tahu saya jelas, tapi sudah bisa bilang kangen? Apanya yang dikangenin hayo? Eitsss, ini temen cewek loh…jangan prasangka buruk dong!

Sama kejadiannya, ketika ada yang teriak “Aku kangen kamu!” . Saya dengan senang hati ngajak ngobrol dan haha-hihi tanpa memperhitungkan waktu saya sendiri. Karena saya selalu pengen membuat teman saya yang sudah bilang seperti itu merasa tidak diabaikan. Tapi lagi-lagi, mereka suka hang, atau seperti ga ada obrolan yang mau diobrolkan dengan saya. Sementara saya, seperti seorang tukang antar pizza yang dengan senyum menyeringai menunggu uang tips dari pelanggan (ah ini sih terinspirasi ‘being ing’nya ucu lagi…). Maksudnya, cepet tanggap ketika obrolan berlanjut dari arah ‘kangen’ menyeruak. Atau lebih jelasnya, saya cepat menanggapi. Arrggghhhh …susah banget bahasanya!

Tapi mungkin inilah yang dibilang “perbedaan antara kata kangen dan basa-basi itu sangat tipis”. Rumitnya! Begini loh, ketika lama tidak bertemu atau ngobrol, kadang seseorang mengawali sebuah sapa dengan kata ‘kangen’, yang si pencetus kata ini masih bingung ‘bener ga sih kangen?’. Lalu kalau kangen, mau gimana? Apa mau yang diobrolin? Apa yang mau diungkap dari rasa kangen itu? Dan, karena kebetulan kangennya ke saya (jujur deh, saya penyuka sifat jujur!), ditanggapi dengan antusias, sumringah, bingah, riang gembira. Padahal, mungkin saja si pencetus kangen cuma basa-basi ya? Kalau begitu, siapa yang kasian? Saya dong! Hhahahahah… (Kasian deh lu, No!) . Mungkin persepsi saya akan kata ‘kangen’, harus di daur ulang?

Terus, sama deh tipisnya "perbedaan pengen ngobrol dengan curhat". Ini juga banyak dari sekian pengalaman saya sebagai konseling lepas (lepas arah maksudnya…). Curhat mereka terkadang bikin aduk-aduk nasi campur, tambah sambel pedes super duper, pake teh maha panas. Kok bisa begitu? Saya yang dicurhatin, jadi semangat ngasi solusi plus tips-tipsnya (uhhh…terdengar sok pinter banget!). dan, si pemberi curahan hati kebingungan dengan tanggapan saya, malah tambah beban. Jadi rasanya seperti makanan dan minuman tadi, pake sehah..sehah segala (hahahaha…). Atau pemikiran saya yang harus disetir ulang? Di otak saya, bahwa jika ada seseorang yang curhat, kita seharusnya memberikan saran dan jalan keluar, bukannya dengan begini saja “iya ya”, ‘he-eh’, ‘turut sedih’. Basi banget ga sih? Saya justru mau dengan curhat, orang jadi punya solusi dari sekedar curhat. Dari seringnya curhat yang mampir, biasanya terselesaikan dengan tawar-menawar solusi. Happy ending kan? (bukan non, bukan kamu!)

Ah, jadi ingat temen diskusi dan suka ngobrol di Yahoo! Messenger. Dia bisa meluangkan waktunya hanya untuk diskusi dan tukar pikiran tanpa menganggu aktivitas masing-masing.

Anyway, by the way, bus way, ini hanya sekedar terawangan buat teman-teman yang sering ngucap kangen (nyindir banget yak?), bahwa saya orang yang tipe ‘bener-bener’. Kalau bilang kangen ya bener-bener kangen, kalau bilang sedang sibuk ya bener-bener sibuk, kalau bilang 'enggak lagi' ya bener-bener enggak, kalau bilang ‘tersinggung deh saya’ nah ini belum tentu, karena saya buka tipe dengan ‘hard feeling’ seperti ini. tapi, don’t worry sorry morry, saya tetap menerima kata kangen kok. Bagaimana pun celah yang ingin disampaikan oleh kata kangen itu sendiri. Masing-masing individu punya pandangan masing-masing juga kok.

Eitsss, kangen untuk saya berasal temen cewek aja loh, jangan prasangka buruk gitu ah!

10 a little note:

Ryu`s Mom said...

Wah..aku tersungging nih ante Rien..*hahaha* ganti ganti aja klo gitu I miss u aja yah..*ketawa*

Biho said...

Malika Nasya Putri Zahira kangen beneran tuh sama Bunda ini...

nila_aura said...

Ikutan bilang kangeeeeeeeeeee aaaahhhhh..hehehhehe

luky said...

Iya emang makhluk yang bernama cewek ini lebih "complicated", jadi agak confused sewaktu menyikapi perasaan cewek ya.
Ada lho salah satu sohibku sebelum curhat dia akan bilang begini ," Luk..aku gak mau dikasih saran. ya .aku cuma pengen didengerin ya.... O inggih ndoro putri....abdi mah siap menerima tumpahan uneg-unegmu. (Tapi bagus juga jujur..jadi kita gak usah mengeluarkan energi extra buat ikut mikir masalahnya doi..cukup : oiya;bener banget; masak sih; ih sebel banget ya;wah kok gitu siy)..ha.ha..ha..

Betewe...emang gak boleh ya kita kangen ama makhluk ( baca : sohib) berlainan jenis, meskipun bentuk kangennya itu kangen seperti sodara sendiri??? If you don't mind..dibahas dong bu (tentunya dari pandangan maap: dr sudut pandang agama islam)..kalo terlalu kontroversial..via japri (email )aja ya. Dan kalo dirimu punya waktu lho, pasti lagi dikejar untuk nulis artikel ditempat lain ya??

rien said...

@ ryu's mom : hihhh..jgn tersinggung dong, ay mah emang ngangenin...

@ biho : ihhh...bunda kangen juga, sabar ya ntar bunda maen kesana:)

@ nila-aura : saya asli kangen dikunjungi kamu nil:)

@ luky : my dear friend sehati, bener mending duluan gitu...sabar ttg kangen kalain jenis yah, saya cari acuannya dulu...

Nita Fernando said...

Teh, kok saya merasa ya? apa saya salah?

Kayaknya saya hrs lebih banyak instrospeksi diri, ternyata curhat itu gag gampang ya? krn melibat kan 2 belah pihak dng pikiran yg berbeda ....

Maapin saya klo saya ada salah ya Teh, saya bener2 kangen untuk chatting ma Teteh, tapi mudah2an Kangen saya terobati dng membaca postingan2 teteh yg sangat bermanfaat :)

Nita Fernando said...

itulah perempuan bu.. so complicated, tp daku jg "jenis" yg jujur, cuek, apa adanya.. kangen ya kangen, engga ya engga.. suka ya suka, engga ya engga..

Neli said...

eh komen diatas atas namaku loh.. kok bisa jd nita fernando ya? hihihi..

dilLa said...

Weh, iya..gimana dong kalo kangennya ga dengan sobat cewe aja ya, mbak? Soalnya sobat saya juga ada yg cowo. Dan kadang saya senyum2 sendiri masa2 kita masih *gubraakk* rame-rame. Susah ni... kapan-kapan dibahas dunk, Mba?

Kalo ga, saya jadi ngerasa bersalah terus kalo kangen dg sobat-sobat saya yg non cewe :P. hihihi...

Rey said...

mbak, kalo curhat-nya yg emang butuh solusi mah gak papa ya mbak, lha aku suka jg tu dicurhatin yg butuh dukungan njelek2in seseorg, yg ada paling cuman "hah... hoh" doang bikin se-cuek mungkin, sama rada ngeles "emang orgnya begitu kalee... biarin aja lah". Wahh kalo curhat yg kyk gini mah bahayaa...