Wednesday, December 20, 2006

Burun Punai, Tahu Sumedang dan Orang Sunda yg ga fasih bahasa Sunda


Saya sekeluarga baru dari luar kota (turun gunung deng!). Perjalanan yang melelahkan sekaligus menyenangkan. Melelahkan karena perjalanan yang ditempuh 4 s/d 5 jam by car, jalannya itu loh, meliuk-liuk mirip ular tangga, plus megangin botol susu ade, pegel lagi, lhaa ade dengan sante duduk di car seat sambil merem melek ngenyot susunya. Tapi asyik sih, bisa cuci mata liat pohon-pohon yang tinggi, rindang, hijau, bukit-bukit, dan…jurangggg!!!

Menyenangkan, karena dalam kurun waktu 4 s/d 5 jam itu, bisa duduk sante menikmati rindangnya pepohonan dan sejuknya angin sepoy-sepoy asoy. Biasanya setengah perjalanan, kami berhenti untuk makan sambil ngelonjorin kaki dulu. Nah, tempat makan favorit itu namanya Rumah Makan Kenari, menunya? Burung punai goreng plus lalapan plus the botol plus sambelnya itu loh. Wah asyik masyuk dah kalu udah makan disini. Jadi setelah olahraga meliuk-liuk sebentar, giliran olahraga rahang (pinjem istilah inta) aliyas makan lagi. Dirumah makan ini, enaknya lesehan, jadi ada beberapa blok yang dijadikan lesehan, tempat buang airnya yang bersih. Jadi favorit deh selama dalam perjalanan Sangatta-Samarinda.

Tempat pemberhentian yang ga kalah favorit (malah sangat favorit!!) adalah Rumah Makan Karetan, menunya itu loh, menu sunda pisannn!!! Sebenernya kita mampir seringnya cuman beli tahu sumedangnya yang endang bambang (enak banget sampe menggoyang lidah yeuh!). Pokoknya beda deh rasanya dengan tahu sumedang yang udah pernah saya coba seantero tempat. Bahkan sekali beli bisa berkotak-kotak tahu sumedang. Mantap!! Dan sebenernya (lagi!) kita nemuin tempat ini secara ga disangka-sangka. Awalnya karena pengen bawain oleh-oleh tahu sumedang buat temen kantor, singgahlah kita ketempat ini. Ternyata, memang ga mengecewakan deh. Jadilah kita pembawa virus ke temen-2 kantor, ke rumah nini disamarinda, yang pada nitip berkotak-kotak tahu sumedang sama siapa aja yang lewat. Hahaha...segitunya.







Nah, perjalanan kemaren nih, kita pengen suasana dan menu yang berbeda dari yang biasanya dengan burung punai. Dipilihlah tempat makan yang ga asing ini. Ternyata, sekali lagi bener-2 ga mengecewakan. Menunya variatif dan suasananya itu loh, meni sunda pisan!! Ada Gepuk Bandung, sop buntut, karedok, nasi timbel…wuihhh. Serasa lagi makan dipuncak ato di Rindu Alam tuh. Hehehe…saking kangennya sama suasana sunda. Belum keakraban yang diciptakan akang-2 dan teteh disitu. Recommended deh kalo ke Sangatta.

Tapi dari sekian banyak pengalaman ini, saya jadi pengen ceceungiran terus. Gara-2nya, sebelum sampe ke rumah makan karetan ini, kita sempet sms si akang yang biasa ngelayanin kita beli tahu sumedang, nanya-2 gituh deh. Karena abi sedang nyetir jadi blio kasi instruksi ke saya “Mi, tolong sms kang Ade, yang jual tahu sumedang, kita mo nyampe, tolong siapin bla..bla…”. udah deh, saya cet cat cet, kirim sms ke kang ade itu dengan bahasa sunda. Sampe disana, setelah makan dan bertukar kabar dengan akang-2 tea, abi masuk kemobil sambil seuseurian, terus ngomong :
“Mi, malu ah, gara-gara Ummi nih, saya dibahasain sunda sama mereka. Da atuh saya banyak ga ngertinya, jadinya nanya kemana jawab kemana”
“Loh, abi kan emang sunda, kalo ummi pan kecipratan darah sundanya doang”
“Ya, abi kan betawi!"
“Ihhh abi, jelas-2 lahir dan besar dibandung, mamah sunda, ko jadi Mi yang pinteran sunda?”
“Iyah, kan ummi sunda Kalimantan”
”@#$#@$#@$#@$#@$"

Jadi peranakan Kalimantan nyampur Jawa seperti saya ini, yang lahir dan besar dikalimantan belum tentu bisa bahasa Kalimantan, tapi... jawa bisa, apalagi sunda.
Dan orang sunda nyampur jawa seperti Abi, yang lahir dan besar di Bandung, kebanyakan di Jakarta, bahasa sundanya banyak belajar dari saya, dan saya diajarin betawi.



ssstt: saking terpesonanya dengan rumah makan karetan, jadinya yang kepoto cuman tempat ini, hehehehe...

1 a little note:

FitRi A.? said...

mba...gimana tahunya??hehe

lain kali datang lagi yaa mba...

terus klo ada kekurangan bisa di utarakan mba..

biar kami bisa segera perbaiki..

sblmnya makasih ya mba..


_Tahu Sumedang Kaltim_