Tuesday, October 30, 2007

Bahagia di Libur Raya


Cukup 2 minggu saya telah mengalami ‘kegemukan’. Wah apa ya? Pasti pada mikir-mikir, gemuk apanya? Cukup, 2 minggu memang saya mengalaminya, baik dari segi fisik maupun otak. Wah otak bisa gemuk juga ya?


Cukup 2 minggu saya tinggalkan aktivitas rutin saya selama di Sengata. Mudik ke tempat orang tua saya tinggal. Bermanja-manja dengan mereka. Banyak bercanda dan menghibur ibu yang tetap saja menangis ketika melihat saya harus pergi kembali ke Sengata. Tapi, ternyata walau hanya 2 minggu, banyak hal yang bisa saya dapatkan. Banyak hal yang mampu membuat senyum saya mengembang, tertawa, bahkan menangis. Walau hanya 2 minggu.

Libur Raya kemaren, saya sempat berkumpul dengan salah satu saudara sepupu saya yang baru sweet seventeen. Seperti layaknya gadis muda –jaman sekarang- lainnya, pakaiannya seru banget buat saya. Hampir semua pakaian yang ia kenakan keliatannya -bagi saya- serba mengecil. Entah dia beli pada stand baju anak-anak, atau mengecil akibat seringnya masuk mesin cuci. Pokoknya ngepas aja di tubuhnya. Sebenarnya saya hampir sakit mata juga, dengan ada pemandangan gadis si pemakai baju kekecilan itu yang selalu wara-wiri didalam rumah. Lalu bisa ditebak, dari awal, saya sindir-sindir mesra dan halus. Sangat halus, sutra mungkin lewat deh saking halusnya.

Pertama dia hanya cengar-cengir, mesem-mesem kuda. Kedua dia mulai bereaksi dengan bertanya-tanya (mungkin telinganya mulai meradang juga nih?!). Ketiga dia minta waktu pada saya untuk berbicara.
“Selama ini, aku memang takjub melihat kakak begitu rapi dan tertutupnya. Sampe-sampe gak ada celah yang bisa terlihat dari balik kerudung kakak. Sebenernya aku iri, banget! Kenapa kakak bisa, tapi aku tidak bisa?”
Deg,…dia tidak boleh saya abaikan. Seseorang kadangkala memerlukan penyemangat dan dorongan yang kuat untuk berbuat maksimal dalam hidupnya. Right?

Akhirnya saya dan dia diskusi kecil, di dalam dapur bersih milik ibu. Pagi hari sambil ngopi (ngopi? saya banget!). Banyak hal yang ingin dia tahu dan korek dari saya. Saya pun memberi kelonggaran-kelonggaran baginya untuk bisa mengeksplore segala keinginannya. Apalagi dia tinggal di daerah hulu pinggiran sungai Mahakam, yang jaman dulu harus ditempuh satu hari satu malam dengan sebuah kapal. Tapi jangan tanya soal budaya. Para ABG’nya dengan cepat akan menyerap segala trend dan asyik-masyuknya metro yang bisa-bisa tanpa mereka saring. Pergaulan bebas dan barang-barang menggiurkan serta memabukkan bisa dengan mudah didapat, karena akses para turis asing yang sering keluar masuk. Dia pun sebenarnya berusaha kuat menghindari, dengan ingin segera memakai hijab pada dirinya juga hatinya. Inti dari segala permasalahan, keinginannya untuk segera mengenakan kerudung terhalang karena ketakutannya akan lingkungan tempat ia tinggal, takut pada orang tuanya, takut akan dijauhi oleh teman-temannya, etcetera, buntut dari ketidak PD-annya.

Pelajaran bagi saya, bahwa terkadang, manusia sering banget banyak mikir jika ingin berbuat kebaikan. Banyak excuse yang lama-lama akan menjebak diri sendiri dalam memubazirkan waktu. Lebih condong kepada hal yang popular dan lebih digemari, takut dijauhi dan dianggap aneh. Manusia sering banget menyepelekan apa yang sudah dijanjikan oleh-Nya, demi sesuatu dengan mengkambing hitamkan kalimat, ‘belum dapat hidayah’, atau, ‘entar aja kalu dah tua!’. Terus, gimana kalau belum dapat hidayah sampai ajal, atau belum keburu tua udah keburu meninggal? Who knows? Bahkan ada ucapan yang menusuk,’hari gini masih mau koar-koar memperbaiki masalah orang lain? Please deh!’. Nusuk kan? Banget!

Bagi saya, dengan mau mengerti masalah orang lain, mau menerima segala jenis curhat, dengan senang hati menerima sms malam-malam, lebih kepada perbaikan diri sendiri. Menjadikannya cermin bagi saya, bahwa masih banyak diluar sana yang ingin berbagi cerita. Menjadikannya pantulan, bahwa kita masih beruntung dengan tetap bisa tegar menjalani hidup dengan layak. Masih sangat beruntung banget!

@@@


Lalu, beberapa hari lewat, setelah diskusi kecil kami, saudara sepupu saya ini harus kembali ke kampung halamannya. Pagi-pagi buta, saya lihat dia sudah berbenah. Mengenakan baju lengan panjang, celana jeans, dan…memasang kerudung.

Senyumnya sumringah...
Bahagianya…

12 a little note:

'Nin said...

Subhanallah...
Tapi syukurnya dia tidak frontal ya setelah anti sindir2... berarti sebenernya di lubuk hatinya yang terdalam ada keinginan untuk seperti anti. Semoga hidayah Allah segera datang padanya. Amin

deph said...

aih teteh mah emang TOB abisss.. *bingung mau ngomong apa lagi*

neli said...

Alhamdulillah.. Allah sebenernya udah bagi-bagi scr gratis hidayah itu, cuma siapa yang mau jemput yang bakal dapet.. ;)

Nita Fernando said...

Dan setelah membaca ini pun saya mengucap Alhamdulillah dan tersenyum lueebbaaaarrr *bukan cuman sumringah* hehehehe ...

Makasih ya teh, daku juga berhijab atas support teteh ... semoga makin banyak gadis2 yg mengikuti kami ... amien :-)

nerima sms malem2? curhat? gue bangeeeddd, hehehehehe ....

salma said...

"Terus, gimana kalau belum dapat hidayah sampai ajal, atau belum keburu tua udah keburu meninggal? Who knows?"

Hiks aku takut juga nih bunda... pengen rasanya memakai hijab secara sempurna.
Tapi bukan alasan belom dapet hidayah atau menunggu tua. Paling tidak berusaha menghijabi hati dan perilaku, juga gak memakai busana yg 'ngepas'.. mudah²an proses berhijab bisa berlangsung cepat. Minta do`anya...

Siapa sih yg bisa nolak ajakan bunda yg halus.. kali kalo aku deket bunda proses itu bisa lebih cepat deh!. Eits bukan mau beralasan juga lho.. tapi bener butuh penyemangat.

Harum Bunga said...

Subhanallah, salam ukhuwah buat ukhti yg mengenakan baju lengan panjang, celana jeans, dan memasang kerudung itu. Katakan: "salam ukhuwah dari saudaramu sesama muslimah."

Siapapun ia, semoga dirinya tetap istiqomah dan teguh berada di jalan-Nya, amin...

JALOE said...

alhamdulillah... btw juga adalah pancaran cahaya yang keluar dari hatinya bukan hanya bungkus luarnya saja..tetap istiqommah..

dan betoel kata teteh " mau mengerti dan menerima apa adanya" merupakan awal yang baik untuk berbuat baik..

lebaran na biasa we abdi mah Teh, di bumi bae..hehehe

Rien said...

@ nin : ga akan frontal klu kita sendiri nyindirnya ga frontal kan ukh ;) bahasanya harus halusss

@ deph : subhanallah, jgn terlalu menyanjung teteh neng

@ neli : bener, makanya harus kita dorong utk tetep istiqomah

@ nita fernando : *peluk erat nitaaaaa*, nita banget!

@ salma : inshaAllah didoakan, bun'e, saya bisa bantu dari jauh kok, tuh nita aja bisa saya support ;)

@ harum bunga ; akan saya sampekan salam ukhuwah dari anti, jazakillah ya de'...

@ jaloee : leureus, manusia emang kedah istiqomah kang :)

pyuriko said...

Alhamdulillah...

Seneng mendengarnya,... :)
Semoga ia tetap istiqomah...

Rey said...

Subhanallah...
hhmm jadi inget waktu mo pake jilbab dulu, dan sesudahnya aku nyesel, kenapa gak dari dulu aja pake jilbabnya?
Masalah blm dapet hidayah, iya tu mbak, alesan doang. Hidayah itu jangan dinanti, tp mesti dicari.

Semoga sepupunya mbak Rien tetep istiqomah yaa... beruntung banget dia, nyadar pake jilbab saat usia msh muda bgt.

Bunda Key said...

seneng denger nya ... Alhamdulillah ya rien :)

emang berat menghadapi hidup "hari gini" banyak tantangan nya, si daka yang baru hampir 5tahun itu .. dia senang mengenakan jilbab, dan dia juga ingin berpakain spt BCL (bunga citra lestari) ... sampe akhirnya aku mengijinkan, boleh nak' tapi di rumah, kalau di luar NO Way ..krn masalah hijab itu juga pembiasaan dari rumah dan lingkungan.
Sedih ya rien dgn tantangan jaman, byk informasi yg salah datang dari media ... dan kalau kita menanggapinya dgn negatif wah bisa gawat :(

LifeByYourHand said...

kalo emang itu wajib, gak perlu nunggu hidayah...niat dalam hati..