Wednesday, May 30, 2007

Ngaret bukan Budaya!

“Eh, inget loh, besok kita ketemuan jam setengah sembilan, jangan ngaret!”
“Okey, insya Allah saya usahakan nggak ngaret”


Dan, pagi itu saya sudah rapi jali duduk mematung didepan ruang pertemuan, sedikit kesal dan bertanya-tanya “kemaren kayaqnya saya deh yang diingatkan supaya nggak ngaret, tapi kok, malah saya yang kepagian?”. Coba aja gimana ngga kesal, saya sudah nangkring sejak pukul 08.10 menit, sampai jam tangan saya udah menunjukkan hampir jam sembilan, orang yang mewanti-wanti saya supaya ngga ngaret belum kelihatan batang hidungnya. Apa saya yang salah ya? Saking bingungnya, saya bolak-balik kertas edaran pertemuan hari itu -yang saya buat sehari sebelumnya-. Bener kok! Pertemuan dimulai jam 08.30 waktu indonesia Tengah. Masya Allah! ngaret amat yak! Jadi inget salah satu postingan, my dear Ria, tentang budaya ngaret ini.

Heran ya, orang suka sekali membuat janji dan membuat molor waktunya. Kalau dipikir, untung dari budaya ngaret ini apa sih? Dan budaya ini sangat-sangat melekat pada pribadi orang indonesia. Sampai ada yang bilang “kalau sampai nggak ngaret, bukan orang indonesia” Aneh kan? Kasian ya, orang-orang kita dikaitkan dengan budaya yang jelas-jelas tidak sehat dan merugikan.

Masalah disiplin waktu seperti ini, saya pernah punya pengalaman yang susah buat dilupain. Waktu itu saya masih SMU, salah satu teman ingin bertemu saya, di salah satu tempat, dekat dengan asramanya. Kebetulan dia adalah salah satu atlit daerah (pada cabang bulutangkis). Janjian jam empat sore pun disepakati. Ngga disangka-sangka, karena ada aral melintang, dan saya tidak bisa memberi kabar padanya, saya molor datang pas banget jam 04.30. Sampai ditempat, bisa dibayangkan si teman cemberut, sambil gedeg mungkin ya? Setelah saya hampiri, kulit yang membungkus tangan saya dicubit sekeras-kerasnya. Dia mulai mencerocos (hiya bahasanya!!), sambil bumbu-membumbui “Kamu tuh, dateng jam segini! Kesorean lagi! Katanya atlit softball? Mana jiwa disiplinnya?!?”. Masya Allah, tangan masih kerasa pedes, tampang perangas-peringis saya pun kena semprot. Tapi ampuh loh! Sejak saat itu saya berusaha untuk disiplin waktu, dalam artian, saya berusaha menjadi orang yang menunggu, daripada ditunggu. Walaupun menunggu sungguh menjemukan, tapi seperti kata mutiara jaman SD, lebih baik menunggu daripada ditunggu.

Kelihatannya ini hal yang sepele ya? Kenapa dipermasalahkan? Bukan masalah jam atau karetnya juga. Saya tergelitik akan halnya waktu yang bisa kita korting semau kita, padahal satu detik itu sangat berharga. Time is money. Bukan pula waktu dipersamakan dengan uang. Jika ditarik garis lurus, disamakan dengan uang, karena manusia lebih memilih pepatah ini. Mana ada manusia yang menyiakan waktu jika sudah menyangkut uang? Tapi, secara logika, saya menyamakan hal ini dengan nilai. Waktu adalah nilai. Yang jika kita komulatifkan akan sangat bisa memberatkan kita pada hal kebaikan. Dimana ya sangkut pautnya? Jika tepat waktu, kita sudah berbuat kebaikan pada orang lain yang bisa saja sebel menunggu kita, atau jika tepat waktu datang pada satu pertemuan, bukankah waktu yang biasanya dibuang untuk menunggu dapat digunakan untuk memperpanjang silaturahim dengan menambah materi pada pertemuan, tanpa harus melihat jam melulu karena sudah terikat dengan janji lain (ngaku! Saya tuh suka lirik-lirik jam, karena bentur-benturan dengan pertemuan setelah acara ngaret). Atau paling mudahnya, dengan tepat waktu, kita bisa mengurangi bahkan menghilangkan resah yang kadang terbelenggu di hati kita, yang dapat mengakibatkan otak tidak bekerja dengan baik. Seperti yang terjadi, kemaren saya celingak-celinguk, karena dari waktu yang ditentukan, ngga ada satupun anggota yang diharapakan hadir tepat waktu, sampai saya berpikir “Apa saya salah tempat ya?”. Akhirnya, saya bolak-balik ketempat yang satu dan ketempat yang lain. Hingga merasa dungu. Resah kan?

Disurat cinta SANG PEMILIK, kita bahkan diingatkan, “Demi Masa, sesungguhnya manusia dalam kerugian”. Jelas, bahwa masa atau waktu adalah hal yang sangat berharga, yang jika dilewatkan akan merugikan kita baik materi maupun immateri. Tidak berguna jika diabaikan dan tidak akan kembali dalam keadaan sebaik-baiknya. Ngaret bukan hal yang bisa disebut budaya. Karena budaya sama dengan seni. Seni sama dengan keindahan. Keindahan bisa terletak pada bagaimana seorang manusia bersikap dan berperilaku. Jadi komplek.

Hal yang terburuk pada perkembangannya, saya pun harus mengikuti arus ngaret, khususnya di tempat kecil yang bernama Sangatta ini. Karena berpikir tidak akan menemukan kemacetan di jalan, hingga ngaret sah-sah saja. Sekarang, saya akan dengan sadar datang 5 menit bahkan 10 menit dari waktu yang ditentukan. Itu pun masih yang paling awal. Jadi kalau bikin waktu pertemuan jam 08.30, maka datanglah pada jam 09.00, molor 30 menit. Atau seperti yang baru-baru terjadi, waktu pertemuannya adalah jam 08.00, saya hampir telat hingga datang 09.00 (bener deh, ini karena ada proyek yang mesti diselesaikan, dan saya sudah memberi kabar pada penyelenggara). Sampai di tempat, dengan ngos-ngosan, ternyata….pertemuan masih adem ayem, alias belum dimulai. Kecele deh!
Loh, jadi tidak mengintimidasi yang lain untuk bisa tepat waktu?
Sudah! Kalau kasarnya sih udah sampai bengak-bengok lagi, tapi kenyataan tidaklah manis seperti yang diinginkan. Tapi, usaha intimidasi Insya Allah jalan terus. Hidup Intimidasi!!! *smile*

11 a little note:

salma said...

Sama bu, aku juga kalo ada janji atau acara lebih baik dateng lebih awal daripada terlambat, salah satu alesannya sih aku rada pemalu, kalo dateng telat takut semua mata kearah kita, jadi pusat perhatian gt deh...
Lebih baik menunggu drpd ditunggu.
Tetap semangat untuk mengintimidasi hehe, untuk kebaikan dan kedisiplinan. *sweet smile*

Ryu`s Mom said...

Ya ya teh Rien gantian dijam karetin orang..hehehe..enak nggak teh nunggu? Bener ya nunggu itu paling nyebelin banget, tapi alhamdulillah sejak disini klo saya janjian sama orang bener-bener on time, dan nggak pernah bikin kecele. Ayoo teh digalakkan intimidasinya..hidup juga !!

Note:
*Big hug juga untuk Ade dan Jihad..and goodluck untuk semua kegiatan teh Rien..Insya Allah..*

Nita Fernando said...

Hehehe,,, Eikeh jg sering ngaret teh :D jadi malu ....

Bundanya Tiara said...

leres psian nya neng, eta teh siga tanpa kita sadari udah jadi budaya..:-). padahal seharusnya tidaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkkkkkkkkkkkkkk...:-), abdi ge bade diajar deui, on time...kadang karena punya pikiran orang lain pun begitu, jadi malah ngiringan..;-(

Nia said...

Emang budaya ngaret tu melekat bgt ya mbak ama org Ind. Misua aja same hafal klo ada acara yg bikin org Ind pasti molor mulainya.

Wah, FLP di sini adem ayem aja mbak ga ada kegiatan samsek niy...

Luky said...

Weleh, Ukhti dulu atlet softball ya, masihkah?

Budaya ngaret?? Susah dihilangkan dlm budaya kita (eh salah ya..bukan budaya ya Rien??), yah paling enggak kita berusaha mengajarkan anak-anak kita , mengingatkan diri kita dan orang terdekat kita - suami, adik , Aa, Teteh, Tante, Om , kakek, nenek, untuk selalu tepat waktu.

Nina said...

Satu lagi ukh, Al waktu kasaif!
Waktu adalah pedang, kalau kita tidak pergunakan dg baik, maka waktu yang akan melibas kita.
Eh... Kirain jam ngaret cuman ada di Lombok.
Padahal dulu aku pengen banget balik ke Kalimantan karena berharap ga akan ketemu dengan ngaret gini, tapi ternyata, sama ya.......

tukang ketik said...

hiduuup!!!

saya sih ga pernah bisa tepat waktu tuh... hehehe

Iko said...

Kadang2 boleh lah ngaret, jangan keseringan, kasian yg nunggu juga :D

rien said...

@ salma : tetap semangat ya!!!

@ ryu's Mom : jepang jgn ditanya ttg kedisiplinan waktu deh,...itu yg bikin kita lebih dihargai

@ nita fernando : so belajar ga ngaret yukkk

@ bundanya tiara : asa hoream ngalah nya Jul, cape-2 on time, eh dikaretin, bales ge nya ;))

@ nia : indo=tukang ngaret hehhe, FLPnya digeber dong...disangatta lagi sibuk, mau muscab juga

@ Luky : duluuu waktu SMA, bener banget!

@ nina : syukron ukhti, ilmunya jd nambah, oh dimataram juga ya, sangatta aja yg parah ni ukh...

@ tukang ketik : mas tepat waktu dong! heheh

@ iko : sekali-2 boleh, keseringan atuh da kebangetan :)

Roro said...

saya suka ngaret ga ya, hihiih.. maklum, kalo kesalahan sendiri suka ga kelihatan :P

yaa kesel juga nya teh, kalo kita udah ngos2an datang terlambat karena bener2 ada halangan yang diluar kuasa kita, pontang-panting, tegang, kadang ngomelin supir *mas gitu loh*, pas nyampe eeehhh acaranya belon mulai, hihihi...

kenapa ya kira2 suka pada ngaret? terlalu sibuk atau justru kurang kerjaan, jadi santai2 gitu...

saya sih suka ga enak aja sama yang nunggu